Yuk kenali gejala maag dan penanganan maag pada anak

Kenali 4 Gejala dan Penanganan Maag pada Anak

Kenali 4 Gejala dan Penanganan Maag pada Anak

Hari Sabtu kemarin tiba-tiba si sulung demam, dan mengeluh perutnya sakit. Sebelumnya adiknya pun demam dengan diare, juga mengeluh perutnya sakit. Saya pikir, mungkin akan diare seperti adiknya. Setelah saya beri sanmol, eh dia muntah dong. Dia bilang ngga suka sama obatnya, pahit dan bikin mual. Oke baiklah, saya suapin lagi sedikit nasi, biar perutnya ngga kosong. Eh dia bilang perutnya semakin melilit dan mual banget. Kayanya gejala maag sih ya. Benarkah? Yuk kenali gejala maag dan penanganan maag pada anak.

Baca Juga: Peran Ibunda Imam Syafi’i dalam Pendidikan Anak

Apa Sih Sakit Maag Itu?

Faktanya adalah maag juga bisa terjadi pada anak-anak. Saya pun kaget, karena mikirnya yah ini kan biasa terjadi pada orang dewasa. Maag adalah penyakit yang menyerang lambung dan mengakibatkan rasa mual dan sakit perut. Biasanya sakit maag juga muncul karena reaksi radang lambung karena ketidakseimbangan faktor perlindungan dari luar. Peningkatan asam, kerusakan asam, ketidakseimbangan yang bisa menyerang balita maupun dewasa.

Timbulnya maag pada balita bisa disebabkan oleh infeksi helicobacter pylori, yang bisa masuk melalui makanan, stres pasca operasi, efek samping obat.

Gejala Maag Pada Anak

Banyak orang tua menganggap kalau mag hanya terjadi pada orang dewasa, padahal anak juga bisa terkena maag lho. Ada yang menyebut gastritis, dan istilah yang lebih umum adalah penyakit maag yang menyerang lambung. Gejala sakit maag pada anak hampir sama dengan sakit perut pada umumnya, yang disertai mual, muntah, dan kembung. Pusat sakit berasal dari daerah lambung ke atas, mulai ulu hati sampai rongga dada. Wah pasti sangat menyakitkan yah bagi anak-anak.

Baca Juga: Cara Asyik Mengenalkan Corona Pada Anak

Anak Mengalami Mual dan Muntah Berulang

Anak saya saat itu tiba-tiba demam, dan saya masih belum panik. Karena reaksi demam kan kalau baru muncul, memang kita tidak bisa menyimpulkan mau sakit apa. Demam bisa mengarah ke batuk pilek, radang tenggorokan, bahkan diare. Memang anak saya belum menunjukkan gejala lain, hanya panas saja. Jadi saya memberi sanmol yang sudah tersedia stok di rumah. Eh dia langsung muntah dong.

Bilangnya karena obatnya pahit. Yaudah, saya ngga mengulangi minum obat panas lagi. Dulu pernah konsul sama dokter, kalau setelah minum obat muntah, itu jangan dilakukan pengulangan dulu karena ada sari-sari yang udah masuk. Oke saya suapin aja dengan sedikit nasi. Tapi dia mengeluh perutnya sakit melilit. Wah bahaya nih, apakah menuju diare?

Mengeluh Sakit Perut

Saya tanya, apakah mau pup? Dia bilang enggak. Bagian mana yang sakit? Dia hanya menunjuk perutnya aja sih. Jadi saya ngga bisa menyimpulkan apakah itu area lambung atau bagian lainnya. Badannya dingin lagi, pas lagi main bareng temen-temennya. Lupa deh sama sakit perutnya. Agak siangan suhunya naik lagi. Baiklah saya coba dengan tempra, yang rasanya ngga sekuat sanmol. Eh muntah lagi. Muntah air gitu. Saya mulai panik, karena saat itu bertepatan dengan acara adiknya di sekolah, dan jadwal kontrol si bungsu. Saya menitipkan si sulung pada eyangnya.

Baca Juga: Mempersiapkan Anak Mandiri dan Cerdas Finansial

Perut Kembung dan Perih

Menjelang sore, ibu saya menelpon. Saat itu saya masih di Persada Hospital menemani si bungsu kontrol. Kata ibu saya, si sulung muntah lagi dan demamnya naik. Beliau bilang, coba pake Proxion Forte aja. Itu sirup demam yang ngga pahit bahkan cenderung manis. Oke fyi, Proxion itu ada yang forte dan yang biasa. Kalo yang forte itu kandungan paracetamolnya dua kali lipat dari yang biasa.

Sampai di rumah si sulung bilang, perutnya perih lagi. Padahal udah makan banyak juga, eh keluar lagi. Perutnya juga kembung, udah dibalur pake minyak kayu putih juga. Semua panik, dan kami memutuskan ke dokter saat itu juga. Saat di dokter dia ditanyain gitu, bagian perut yang ditekan, yang mana aja yang sakit. Inikah? Sama ini? Dia mah iya iya bae wkwkwk. Ternyata jeng..jeng.. dapat mylanta dong. Fixed ini mah maag. Kaget juga sih, kok anak-anak bisa sampai maag. Eh dia tuh ngga telat makan, ntar dikata saya emak yang telat kasih makan, hayolooo. Terus dapet permen interlac juga, taunya sih interlac tuh yang bentuk tetes. Ini ada yang hisap, seneng deh dia dapet permen. Plus dapet imunped.

Baca Juga: Ms Glow Kids Mild Shampoo, Hadirkan Banyak Manfaat Untuk Anak

Nafsu Makan Berkurang

Biasanya sih dia juga emang picky eater sih, dan heboh banget kalau ada secuil makanan yang ngga cocok. Ini malah drama lagi deh, jadi makannya cuma ama kuah sop sama abon. Udah sih sebelum makan, minum mylanta dulu. Dan alhamdulillah doi kaga muntah lagi dan besoknya juga udah ngga panas lagi. Alhamdulillah.

Pencegahan dan Penanganan Maag pada Anak

Beberapa tips ini mungkin bisa diterapkan di rumah:

  1. Biasakan sering mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir. Terutama saat pulang dari bepergian, bermain di luar rumah, sebelum makan, setelah makan, dan setelah keluar dari toilet.
  2. Pastikan makanan yang masuk sudah higienis, atau apapun yang masuk mulut sudah bersih dan dimasak matang. Kebetulan anak saya yang bungsu lagi fase oral dan demen banget masukkin benda-benda ke mulut. Pernah juga main tanah di pot dan makan tanah deh :p
  3. Biasakan mengunyah makanan sampai benar-benar halus sebelum menelan dengan suapan yang tidak terlalu besar.
  4. Hindari makanan yang pedas, berkafein, atau banyak lemak jenuh. Nah si sulung ini demen banget makan pedes, semacam makaroni, dia tuh kuat sih lumayan makan yang pedes gitu.
  5. Hindari paparan asap rokok.

Begitulah sedikit tips yang bisa saya bagikan berdasarkan beberapa pengalaman pribadi terkait gejala dan penanganan maag pada anak. Semoga bisa membantu dan bermanfaat. Salam sehat selalu 🙂

Malang, 15 Maret 2021

lintanggg

Lintang Gumilang adalah seorang ibu pembelajar yang jatuh cinta pada literasi dan gila membaca. Penulis kelahiran asli kota Malang ini memang hobi menulis lewat diary, sampai akhirnya punya platform blog sendiri yang berisi uneg-uneg recehnya selama hampir 10 tahun. Saat ini sangat bersyukur bisa menulis dan menerbitkan 14 antologi dengan harapan agar tulisannya bisa bermanfaat bagi semua pembacanya.

29 opinions on “Kenali 4 Gejala dan Penanganan Maag pada Anak”

  1. Terima kasih untuk tipsnya kak. Lebih perhatian lagi dengan kebersihan dan apa saja yang dikonsumsi anak. Meskipun dedek Nbi masih setahun, tapi penyakit maag bisa menyerang segala umur ya?

  2. Kalau maag sudah kumat, rasanya nggak karuan, soalnya saya pernah ngalamin maag kronis. Lambung sensitif banget, mau ngopi pun nggak bisa, karena setelah minum kopi, perutnya langsung error.

    Alhamdulillah sekarang sudah nggak pernah kumat lagi, jadi lebih bebas buat ngopi, tapi saya tetap menjaga dengan baik untuk mengurangi makanan atau minuman yang bisa menyebabkan lambung kumat.

    Ternyata anak-anak pun bisa maag juga ya?! Jujur bae, saya baru tau nih ya. Wah baru tau ada permen interlac buat mengurangi gejala maag pada anak ya??

    Perlu banget nih nerapin ke-5 tips ini, biar anak-anak bisa terhindar dari maag. Terima kasih sudah berbagi pengalamannya Kakakkkkkkk

  3. Penyakit maag sebenernya bisa disembuhkan secara cuma-cuma dengan bantuan kunyit yang diparut terus dimasukkan dalam air minum (dijadikan minuman). Bisa ditambahkan garam sedikit sesuai selera. Kalau sakit maag dulu saya minum larutan kunyit dan sembuh total sampai sekarang.

    Oya, tips biar gak sakit maag kuncinya rutin sarapan pagi jangan pernah telat, anak-anak juga bisa dibiasakan tidak telat makan pagi, siang atau malam.

    Thanks ya kak lintang informasi di atas, sangat2 bermanfaat dan menambah wawasan bagi saya dan keluarga. Salam sehat selalu. …

    1. Ohh begitu yah mas, bener sih nyoba herbal lebih aman. Cuman kemaren udah keburu panik. Dan ngga nyangka kalo sakit perutnya tenyata maag. Oke nice info. Thx yaa

  4. Ternyata penanganan sakit maag anak tergolong biasa ya. Maksud saya lebih ke higienitas dan makanan yang tidak menghasilkan gas.
    Saya kasihan kalau ada anak kena maag. Amppuuun… mending yang tua saja yang kena. Karena saya was-was juga kalau ngasih obat ke anak. Pengennya yang herbal saja

  5. Saya baru tahu nih kalau maag juga bisa terjadi pada anak-anak ya. Saya sendiri termasuk yang rewel sama anak soal kebersihan tangan dan juga urusan jam makan. Karena ya takut terjadi gangguan pencernaan yang nanti bikin anak sakit.

  6. Saya mencoba membayangkan bagaimana kesakitannya anak-anak kalau terkena maag, wong orang dewasa saja bisa meringis dibuatnya. Memang penting banget untuk memperhatikan baik atau tidaknya makanan yang dimasukkan ke mulut ya Mbak

  7. Skrng bnyak ya Bun penyakit yg dulunya hnya dialami orang dewasa, kini d alami sejak anak-anak. Kalau yg sya amati, kebiasaan mengkonsumsi makanan instant dan bnyak bahan pengawet jdi salah satu faktornya.

    Lima tips pencegahan di atas sangat penting untuk diperhatikan oleh ortu.

  8. Duuh kasihan, ternyata maag bisa menyerang anak-anak juga ya, bisa sampai demam dan muntah-muntah ya. Pola makan dan kebersihan yang harus lebih diperhatikan ya Mba, semga semuanya selalu sehat aamiin

  9. Nah, anak bungsuku yang 3y8mo akhir tahun lalu pernah mengalami sakit perut seperti yang Mbak Lintang tuliskan ini. Pas nanya DSA yang menanganinya, katanya flu perut wah langsung browsing2 dong ttg flu perut itu. Tp emang ujung2nya anak harus sering2 cuci tangan sebelum makanan masuk ke mulutnya ya, si ragilku padahal udah sering diajarin tp namanya juga balita suka lupa

    1. Wadaw kaya gimana itu flu perut mba Mii..
      Iya sih emang macem-macem juga kalo sakit perut. Namanya anak-anak juga kadang ngga ke kontrol. Semoga sehat selalu sekeluarga..

  10. Kalau orang dewasa kena maag mungkin sudah biasa, sudah pengalaman sakitnya di area mana. Tapi kalau anak-anak pastinya bingung juga. Kalau sakit perut ya cuma bisa bilang sakit perut ajah

  11. Ya ampuuuun
    Aku baru tahu klo anak-anak juga bisa kena maag
    Ku pikir maag itu hanya untuk orang dewasa yang sering telat makan atau sedang diet ketat
    Sip sip akan jadi perhatian nih, jangan sampai anak-anak kita kena maag ya
    Salam sehat semua

  12. Harus mulai mencegah penyebab maag mulai sekarang. Walaupun mungkin bukan penyakit berat, tentu berbahaya juga pada taraf tertentu.
    Menjaga agar makanan anak selalu bersih juga tangannya bersih. Alhamdulillah sih kalau pedas dia nggak suka jadi lumayan mengurangi ancaman maag.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *